Perjuangan Tim PTSL Khusus Mertilang Ujung dalam Membela Hak Milik Lahan Setelah Medisiasi 3 Kali Dengan BPN Jaksel

Berita33 Views
banner 468x60

Jakarta , 27 Maret 2024 – Hari ini, Tim PTSL Khusus Mertilang Ujung mengadakan kunjungan ke Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Jakarta Selatan di Jalan Raya Tanjung Barat No. 1, Tanjung Barat Jagakarsa Jaksel, dekat Stasiun KA Tanjung Barat.

Dalam konferensi pers yang diselenggarakan, mereka menyoroti Surat Penolakan dan Bantahan terkait surat No. B/HP. 03.01/1313-31.74/VI/2023 dari BPN Jaksel yang mengacu pada klaim lahan Warga Mertilang Ujung RT 007/01, Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

banner 336x280

Ketua Tim, H. Samardi SE bersama Pendamping/Konsultan AKAD, Sumardi, menjelaskan bahwa kehadiran mereka di Kantor BPN Selatan adalah sebagai perwakilan warga yang menghadirkan surat terkait isu lahan.

Mereka menegaskan bahwa klaim terhadap sertifikat tanah oleh pihak lain adalah tudingan tidak beralasan dan ada dugaan keterlibatan mafia tanah yang melibatkan sebagian oknum pejabat BPN Jaksel.

Dalam interaksi dengan media, Sumardi menekankan pentingnya revisi surat dari BPN Jaksel. Dia juga menyatakan bahwa surat tersebut telah diberikan kepada Presiden, Menteri Agraria dan Tata Ruang/BPN, Gubernur, serta Kakanwil Jakarta.

Ini dilakukan karena program PTSL adalah mandat langsung dari Presiden untuk memberantas korupsi, termasuk dalam penerbitan sertifikat tanah yang sering menghambat masyarakat.

Selain itu, Sumardi juga menyoroti hambatan dan biaya yang harus ditanggung masyarakat dalam pengurusan sertifikat tanah. Dia berharap agar regulasi Kementerian dapat ditinjau ulang agar tidak memberatkan masyarakat kecil.

Mengenai dugaan mafia tanah, Sumardi menyatakan bahwa mereka belum dapat mengidentifikasi pelakunya, meskipun telah melakukan mediasi dengan pihak internal BPN Jaksel sebanyak tiga kali sejak bulan sebelumnya.

Namun, pihak yang mengklaim memiliki bukti tidak mampu menguatkan klaim mereka.
Pendamping dan Konsultan AKAD Administratif, Asikin Aziz, menambahkan bahwa surat yang mereka sampaikan kepada BPN bertujuan untuk meminta klarifikasi dan kepastian dari pihak BPN terkait masalah ini. Mereka juga berharap mendapat dukungan dari pihak terkait, termasuk media, untuk bersama-sama memberantas mafia tanah.

Dalam penutupan pernyataannya, Sumardi mengucapkan terima kasih atas perhatian yang diberikan serta harapannya agar masalah ini dapat diselesaikan secara adil demi kepentingan masyarakat yang terdampak.

banner 336x280

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *