Kunjungi Polda Sumut, Kepala BNPT RI : Jaga Generasi Muda, Jangan Abai dan Lengah

banner 468x60

 

Medan – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI) Komjen Pol. Prof. Dr. H. Mohammed Rycko Amelza Dahniel, M.Si., mengajak seluruh jajaran Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) untuk terus bersinergi jaga generasi muda dari bahaya ideologi kekerasan serta tidak lengah dalam menjaga negeri.

banner 336x280

“Kalau mau menghancurkan negeri ini, hancurkan persatuannya, hancurkan toleransinya dan yang disasar itu generasi muda. Maka, kita harus jaga generasi muda agar tidak tersusupi paham – paham kekerasan. Jangan abai dan lengah menjaga negeri,” jelasnya dalam Kegiatan Kunjungan Kerja BNPT RI ke Polda Sumut pada Selasa (23/1/2023) di Ruang Pertemuan Polda Sumut.

Dalam arahannya, dirinya juga menjelaskan bahwa bahan baku utama ideologi kekerasan adalah sikap intoleran. Dimana, jika generasi muda terpapar hal tersebut akan berdampak buruk pada keberlanjutan negeri.

“Bahan baku utama ideologi kekerasan adalah intoleran. Tidak dapat menerima perbedaan. Bisa dibayangkan kalau generasi muda kita diberikan pengaruh itu terus bagaimana bangsa ini kedepannya ? padahal negeri ini dibangun dari perbedaan,” tambahnya.

Mantan Kapolda Sumut tahun 2016 ini juga memaparkan fenomena zero attack tahun 2023 tidak menutup celah berkembangnya sel-sel jaringan terorisme di bawah permukaan, dibuktikan dengan terjadinya migrasi anak-anak remaja dari toleran menjadi terpapar.

“Saya juga ingin menyampaikan satu fenomena atau temuan hasil penelitian I-Khub BNPT dimana pada tahun 2023 tidak ada serangan terorisme secara terbuka / zero attack, namun keberhasilan ini tidak menutup terjadinya penguatan sel – sel jaringan terorisme di bawah permukaan. Sebagai contoh, berdasarkan penelitian I-KHub BNPT tahun 2023 terjadi migrasi anak – anak remaja termasuk di kota Medan dari kelompok toleran migrasi ke intoleran pasif, kemudian menjadi intoleran aktif, hingga akhirnya terpapar,” paparnya.

Menanggapi arahan tersebut, Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Kapolda Sumut) Irjen. Pol. Agung Setya Imam Effendi, S.H., S.I.K., M.Si., bersedia untuk turut bersama dalam mencegah penyebaran paham yang merugikan bangsa tersebut dengan pelibatan unsur TNI.

“Terimakasih BNPT telah datang, kami akan turut berkolaborasi dalam melakukan pencegahan tentu akan menggandeng TNI dalam prosesnya,” ucapnya. ( )

banner 336x280

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *